Tuesday, November 27, 2012

We’ve Almost Done


Ngga kerasa ya, udah tinggal hitungan bulan aja dan... aku bakal tamat SMA. Lima? Empat? ? Yah lima atau empat lagi deeeeh. Yes, time flies, captain.

Kemaren, tepatnya tanggal 18 November 2012, aku sama temen – temen PIK udah ngelaksanain diklat terakhir, Yang udah terlaksana selama 4 hari secara acak. And yes, it’s our last programme. Dan.. itu berarti kepengurusan PIK bakal ber-regenerasi sebentar lagi. Yep, tinggal hitungan bulan aja dan adik-adik peserta diklat itu bakal gantiin posisi kita di PIK. Sebentar lagi kita bakal berhenti dari kepengurusan PIK. Ah, jadi mendadak ngga rela nih.





















































Sedih. Atau kalo boleh jujur, sedih sekali malah. Udah terlalu banyak kenangan, yang mungkin ngga bakal bisa diulangin lagi, apalagi buat dilupain.

Setahun yang lalu tepatnya, kita semua mulai saling bekerja sama. Didiklat sama, lulus seleksi, mulai saling mengenal, sedikit lebih dekat.. lebih dekat lagi.. dan sekarang malah udah terlalu dekat. PA, paskah, retreat, TOP, dan sampai diklat yang terakhir, kita udah selesain semuanya, woy! Iya, kita sukses. S-U-K-S-E-S.
Bakal kangen nyapu ruangan PA, bakal kangen bantuin yang cowok ngangkatin bangku. Estafet bangku dari tangga ke tangga. Bakal kangen rapat, ngomel karena rapat selalu ngaret, berdebat sama mereka di rapat, anarkis-an sama Mangek, Wes, Hermanto. Melow time bareng Magda atau Naomi, ngobrol – ngobrol abis PA sampe sore, dianterin pulang abis PA, dibujuk - bujuk sama Hermanto sama Mangek kalo lagi ngambek, dimarahin Bu Theo, keterusan cabut kalo udah siap nge-humas, dan yang paling pasti dikangenin adalah... ngehumas tiap kamis bareng seksi humas yang lain aaaaaaaa. Nonton yang cowok futsal.. jalan bareng, makan bareng. Ketawa bareng, bahkan nangis bareeeeeng. Serius ini semua bakal bikin aku kangen sama PIK. Aku ngga bakal pernah lupa waktu kalian semua datang ke rumah cuma buat nemenin aku pas papa lagi dioperasi. Atau pas pulang ngamen, kalian masih mau singgah buat nobar dirumah. Astaga, iya ngamen! Masih inget gimana kita ngamen buat cari dana retreat ngga? Atau.. cerita ‘you know what’ pas diretreat, May, Lus, Mik, Mia? Ah asli ini semua terlalu susah buat dilupain. Kita keluarga. Kita satu tubuh. Bener kan? :’)

Februari udah makin deket.  Apapun hal suka ataupun duka yang udah kita lewatin bareng, it’s just too sweet to be forgotten. Please.. dont ever forget me.. Dont ever forget us, okay? I don’t know what feeling is this, but guys, it’s so sick of knowing that we’ve almost done. But we’re still a family, aren’t we?

The big thing that you all guys, must know is,  I love you, PIK. It’s nice to be together with you, Cardo, Chindy, Sisca, Maya, Mel, Lisna,  Madalaine, Mahala, Mangek, Naomi, Wes, Ben, Tom, Paulus, Edor, Nad, Mia, Joyce, Simon, Dupe, Deli, David yang walaupun jarang keliatan hahaha, Graceva, Magda... dan kau To,” Ngga bakal jalan PA kalo ngga ada humas” hahaha, jaya humas! :’) ngga kelupaan juga Patrick, Audrey, sama Tio yang juga udah setahun bareng – bareng kita. Semangat ya dek, jangan mau kalah sama kami, yeay!

I won’t foget to thank to you, Jesus. You make us a united. You give us full of spirit in this one year to praise you. You’re so so so freakin awesome!
We’ve almost done, PIK 12’13.
Pemimpin......... “GO GO, GO GO, YESSSSSSSSS!!!!!!!!!!!!!!”

Tuesday, August 21, 2012

Unforgettable Retreat of SMAN4's (2012/2013)

Hola! What's up everyone?
Okay, I wanna post this one thing that I don't want it became so late. 

Nah jadi, kemaren aku ada nyebutin sekilas tentang retreat yang dilaksanain PIK,
Jadi pas tanggal 7,8 sampe 9 Agustus, aku ada kegiatan retreat dari sekolah bareng anak-anak PIK (inituh organisasi agama disekolahku) yang tujuan utamanya ngebawa anak-anak kelas sepuluh tahun ajaran baru buat pembinaan rohani. Masih pada bingung ya retreat itu apaan? Let me tell you.


awas kemasukan jerapah


Sampe tempat tujuan, kita ngumpulin adik-adik itu semua dilapangan,dilapangan dilakuin pembagian kamar.





HARI 1
Disini ada sesi. Apakah itu sesi? Sesi adalah  kegiatan utama dari retreat ini. Di sesi bakal ada pembicara yang akan nyampein isi akitab ke seluruh peserta retreat. Ada Bang Hendra Bangun sebagai pembicara di sesi I. Pas ditanya komentar tentang pembicara sesi I, ada yang bilang boring ada juga yang bilang garing. Tapi yang aku salut, pas disaat teduh, suasana yang tadinya garing, ditambah banyak yang ngantuk-ngantuk, berubah seketika! Semua khusyuk berdoa. Pada mewek semua nih dibagian ini hahaha. Keren deh bang Hendra.











Abis sesi, ada perkenalan pik sekilas nih. Yahh walaupun muka standart tapi biarkanlah mereka tetap eksis ya :')







Selesai dari sini semua menuju gedung utama buat tidur. Pas semua disuruh tidur, ngga semuanya tidur. panitia sepakat buat patroli keliling gedung dari luar dan... masih aja ada suara-suara dibalik jendela masing-masing. Gimana mau tidur wong panitia nya juga begini...





HARI 2
Pas semua udah bangun (kecuali beberapa panitia, termasuk saya hahaha) wajib mimpin semua adik-adik yang unyu minyu ini untuk senam pagi. Yak, tujuannya adalah biar pas sesi semuanya udah ngga ngantuk lagi. abis senam semuanya ikut sesi pagi yang masih dibawakan oleh Bang Hendra. Pas sesi pagi, banyak nih yang masih ngantuk. Ketiduran pas sesi. Pemusik dan panitia juga sampe ketiduran, and so I do HAHAHA.

Setelah sesi pagi kelar, baru deh semuanya sarapan. Nah abis sarapan kan harusnya mandi, cuma karena kita ada games, mandinya dipending dulu. Soalnya gamesnya mau kotor-kotoran, jadi biar ntar langsung mandi.

Ininh yang asik, games!!! Kita namain ini game pos.









don't try this at home

Pas sesi kelar, baru deh semuanya dikasih kesempatan buat tidur siang. Istirahat setelah mungkin banyak tenaga terkuras abis nge games tadi. Sebenernya kalo aku pribadi, kesempatan tidur siang ini adalah untuk mempersiapkan diri supaya kuat begadang nanti malem, soalnya ntar malem itu adalah malem terakhir dan malem yang paling ditunggu-tunggu! *nari saman*

Dan.. disinilah kami sekarang. Di depan 2 guru pembina dan 2 guru pendamping.. dihadapkan sama masalah yang sebenernya bukan suatu masalah yang besar. Tapi emang bener sih ini menyangkut kesehatan adik-adik itu semua. Mungkin aja ada yang ngga bisa tidur kemaleman kata doi.

And the saddest part ever is... Doi bilang api unggun ditiadakan.. Kayak ada badai mendadak. Itutuh yang paling ditungu-tunggu, itutuh puncaknya.Panitia  ngga ada sedikitpun niat mau nyelakain adik-adik itu semua. Kami cuma mau retreat ini ada meninggalkan kesan, yang mungkin bakal mereka kenang terus, karena retreat jaman kami asli boring, nonsense. Akhirnya kami ngaku kami salah, dan yang cowok-cowok masih berusaha buat ngebujuk doi supaya ngijinin api unggun tetep ada. Ya, walaupun cuma setengah jam doang. Aku ngerasa bersalah disitu, asli deh. Ngeliat temen-temen jadi susah payah ngembaliin keadaan seperti semua itu ngebuat aku ngga bisa nahan air mata buat ngga netes.

Tapi coba tebak, disaat kayak gitu, yang cowok pada berhasil ngebujuk doi, dan api unggun tetep boleh diadain walupun cuma setengah jam. Semua berjalan dingin, ngga sehangat dan seseru yang kita semua udah bayangin sebelumnya. Di depan semua adik-adik itu panitia berusaha buat ketawa, tetep senyum walalupun udah ngalamin satu hal yang mungkin bisa ngubah mood mereka. Aku sendiri sampe ngga bisa senyum sedikitpun selama api unggun, there's no spirit. Sampe pada akhirnya, api unggunnya harus selesai, dan semua adik-adik retret gantian ngantri buat salam-salaman sama panitia. And this is it.. aku ngeliat ada adik-adik gugusku. Agung.. Michael, Frederick, Ruth, Jordan, Fradisia, Jodi, dan Irene, mereka semua senyum sambil bilang "makasih kak udah baik mau ngebimbing kami, maaf udah nyusahin ya kak". Ngga tau kenapa, sepotong kalimat itu langsung sukses buat aku pengen meluk mereka satu-satu. Dan pada ahkirnya aku cuma bisa senyum. Senyum buat mereka. Aku bersyukur mereka semua masih semangat nyanyi, tepuk tangan yang meriah, dan ngga sedikit pun mereka capek, mereka kuat!







Malam itu emang ngga jadi seindah malam yang kita udah bayangin. Paulus, Naomi.. atau aku sempet ngerasain hal yang sama, yang mungkin panitia lain ngga bisa rasain, tapi aku tau, jauh dilubuk hati mereka yang paling dalam, mereka juga pasti peduli. Ada salah satu dari panitia yang sempet bilang "Siapa bilang malam ini ngga memorable? Ini malam yang paling dikenang, kalian ingat, catat tanggalnya, tepat dihari ini, kita kena maki guru didepan adik kelas, ini malamnya anak PIK, kita tetep sama-sama. This is a night to be remembered. Too sweet to be forgotten"
Yes, we are still together.


HARI  3
Nah hari terakhir nih. Abis enam pagi, panitia yang cowok duel futsal sama peserat retreat yang cowok.


dan.. Hasilnya dimenangkan oleh Panitia Cowok, yeay!


Setelah mungkin melewati malam yang cukup kurang menyenangkan sebelumnya, panitia tetep solid! Buktinya panitia masih sempet kumpul bareng cuma sekedar kongkow-kongkow di joglo sebelah gedung buat nyanyi bareng dan ketawa-ketawa juga. Terlalu Manis-nya Slank sukses bikin aku jadi terharu.

Terlalu manis untuk dilupakan~




Malah di hari terkahir adik gugus sama kakak gugusnya makin kompak nih. Apalagi setelah diadain sharing dihari terakhir. Selum sharing, semua peserta dikumpulin diruang KAKR  buat acara pelepasan yang terakhir. Peserta ret-ret juga ngga mau kalah. Mereka ikutan nyumbangin suara buat menambah kesan diretreat kali ini.



Gugus 17




sharing time, Gugus 1.











Walaupun tadinya ada yang berantem satu sama lain, ada yang ngga mau ngomong satu sama yang lain, atau bahkan sampe ada yang dendam. Semuanya udah berakhir sekarang. It's only because of HIM. Jesus works in every our problem. Aku pribadi berharap PIK tetap solid. Tetep setubuh. So much to say guys, but words can't even describe it. The last but not the least, thank you PIK, for all the memories. I love you